Klaster Keluarga Mendominasi Covid-19 di Jateng

Semarang, citynews.id – Kenaikan kasus Covid-19 terjadi di sejumlah daerah di Jawa Tengah. Sebagian besar berasal dari klaster keluarga.  Hal itu disampaikan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, usai Rapat Penanganan Covid-19, di kantornya, Selasa (18/5/2021). Menurutnya, meski Covid sempat menurun beberapa waktu lalu, namun ada beberapa wilayah yang menunjukkan tren kenaikan.
“Ada sih di beberapa titik naik. Semarang Kabupaten, Demak ada, Pati, Kudus naik. Pati agak banyak  perkembangannya, Grobogan sudah agak turun tapi kemarin naik,” kata Ganjar usai rapat penanganan Covid-19 di kompleks kantornya di Semarang, Selasa (18/5/2021). Ganjar menyatakan kenaikan kasus yang terjadi di sejumlah daerah itu bukan semata-mata karena aktivitas mudik warga. Beberapa kasus yang muncul justru didominasi dari klaster keluarga. “Klaster keluarga tertinggi sekarang,” ujarnya lebih lanjut.
Data Dinas Kesehatan yang terdapat di corona.jatengprov.go.id, menyebutkan hingga Selasa (18/5/2021) pukul 12.00 WIB, kasus aktif mencapai 5.976 orang, pasien sembuh 175.651 orang, dan kasus meninggal 12.314 orang. Terkait hal tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Jawa Tengah Yulianto Prabowo mengatakan, pihaknya saat ini terus berupaya menekan kasus Covid-19. Di antaranya dengan menggenjot vaksinasi. “Untuk suntikan I selama vaksinnya memungkinkan, akan kita lakukan percepatan,” kata Yulianto.
Pihaknya juga akan mengoptimalkan tes kemampuan memvaksin per hari, dengan target 100 ribu orang per hari. ”Masih bisa kita kejar 100 ribu (orang) per hari,” bebernya. [PemprovJateng]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*