Presiden Jokowi Terima Kunjungan Kehormatan Sekretaris Dewan Keamanan Rusia

Presiden

Jakarta, Citynews.idPresiden Jokowi  saat menerima kunjungan kehormatan Sekretaris Dewan Keamanan Rusia menyampaikan bahwa di tahun 2023 Indonesia akan memegang keketuaan ASEAN. Untuk itu, Presiden Jokowi mengharapkan kerja sama dengan Rusia selama keketuaan Indonesia di ASEAN.

Presiden Joko Widodo menerima kunjungan kehormatan Sekretaris Dewan Keamanan Federasi Rusia, Nikolay P. Patrushev, di Istana Merdeka, Jakarta, pada Senin, 13 Desember 2021. Dalam pertemuan tersebut, Presiden Joko Widodo antara lain menyampaikan prioritas Indonesia dalam presidensi G20.

Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi dalam keterangannya di Kantor Presiden, Jakarta, mengatakan bahwa sebelum menerima kunjungan kehormatan tersebut, Presiden juga menerima kunjungan kehormatan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Anthony J. Blinken.

Baca Juga: Kasal: Sebagai Ksatria Pengawal Samudera Armada RI Harus Mampu Menggetarkan Lawan Maupun Kawan

“Presiden juga menerima kunjungan kehormatan Sekretaris Nikolay Patrushev dan kembali menyampaikan prioritas Indonesia di dalam keketuaannya di G20 dan mengharapkan dukungan Rusia,” ujar Menlu Retno.

Dalam kesempatan tersebut, Presiden juga menyampaikan bahwa di tahun 2023 Indonesia akan memegang keketuaan ASEAN. Untuk itu, Presiden Jokowi mengharapkan kerja sama dengan Rusia selama keketuaan Indonesia di ASEAN.

Penandatanganan Nota Kesepahaman

Pemerintah Indonesia juga menyambut baik penandatanganan Nota Kesepahaman atau MoU kerja sama bidang keamanan informasi internasional antara Indonesia dan Rusia yang akan dilakukan oleh Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan RI Mahfud Md., dan Sekretaris Patrushev besok.

“Sekretaris Patrushev akan melakukan konsultasi bilateral bidang keamanan dengan Menkopolhukam dan ini merupakan konsultasi yang keenam kalinya,” tambah Menlu.

Di akhir keterangannya, Menlu Retno mengatakan bahwa Rusia adalah mitra baik Indonesia. Indonesia akan terus mengembangkan strategic trust dengan semua negara dan semua mitra Indonesia.

READ  Pengusutan Korupsi Lobster Harus Dituntaskan Sampai ke Akarnya

Baca Juga: Danau Toba Rally 2021 Dibuka, Musa Rajekshah: Pulihkan Ekonomi Sumut dan Kembalikan Kejuaraan Dunia

“Strategic trust ini sangat penting sebagai fondasi untuk membangun sebuah kerja sama yang saling menguntungkan dan saling menghormati. Strategic trust ini juga diperlukan untuk membangun dunia yang damai, stabil, dan sejahtera dan Indonesia memiliki komitmen yang sangat tinggi untuk berkontribusi menciptakan dunia yang damai stabil dan sejahtera,” tandasnya.

Turut mendampingi Presiden saat menerima kunjungan kehormatan Sekretaris Patrushev yaitu Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan RI Mahfud Md., Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno. [Setpres]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*


Website Protected by Spam Master