Seruan Ketua Umum PGI Gomar Gultom Terkait Bom Makassar

Ketua Umum PGI Gomar Gultom

Jakarta, citynews.id – Suara dentuman yang diduga bom, terjadi di Gereja Katedral Makassar, pada Minggu (28/3) pagi. Hingga berita ini diturunkan belum ada keterangan resmi dari pihak kepolisian. Ketua Umum Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) Pdt. Gomar Gultom, M.Th dengan sigap menyatakan kepedulian dan dukacita mendalam dan mengeluarkan siaran pers yang diterima Chronosdaily.com

Berikut pernyataan selengkapnya:

Saya mengungkapkan dukacita mendalam atas ledakan bom yang terjadi di depan Katedral Makassar, Minggu (28/3), pagi ini, terutama dengan adanya korban luka. Peristiwa naas ini menambah daftar panjang aksi kekerasan dan teror yang terjadi di nusantara.

Saya mengimbau seluruh umat untuk tetap tenang dan mempercayakan sepenuhnya penanganan masalah ini kepada aparat terkait. Saya menyerukan seluruh umat untuk tidak takut dan resah, tapi tetap waspada. Saya juga mengimau agar tak ada di antara kita yang memposting gambar atau video tentang persitiwa ini yang justru dapat menimbulkan keresahan masyarakat.

Saya percaya penuh, aparat kita mampu mengusut tuntas kasus ini dan dapat menciptakan suasaana aman dan nyaman bagi masyarakat Indonesia, khususnya masyarakat Makassar

Sangat mengenaskan, peristiwa naas ini terjadi saat umat Kristen di Indonesia sedang merayakan Minggu Palmarum, yang merujuk pada peristiwa masuknya Yesus ke Jerusalem dengan mengendarai keledai betina. Lewat ini Yesus sedang membangun persepsi tentang diriNya sebagai Mesias, Raja Damai yang lemah lembut, rendah hati dan menghadirkan kehidupan. Dia tidak datang dengan kekuasaan, kekuatan, apalagi kekerasan untuk berperang dan menghancurkan kehidupan.

Dalam semangat kelembutan seperti itulah saya mengajak umat Kristen menghadapi peristiwa ini, seraya berdoa bagi kedamaian masyarakat kita.

Pdt Gomar Gultom, Ketum PGI

READ  Usai Libur Idul Fitri, Pangdam II/Sriwijaya Pimpin Apel Bersama

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*