Wapres: Dukung Pengembangan UMKM Berorientasi Ekspor, Generasi Muda Perlu Dilibatkan

Wapres

Jakarta, Citynews.idWapres mengatakan bahwa Pemerintah mendukung pengembangan UMKM berorientasi ekspor, untuk itu generasi muda perlu dilibatkan secara lebih aktif.

Menopang 97% lapangan pekerjaan, UMKM khususnya yang berorientasi ekspor, menjadi salah satu upaya pemerintah dalam pemulihan ekonomi nasional. Sektor ini juga dinilai menjadi  pilihan karir yang menyatu dengan karakteristik generasi muda, terutama di tengah pandemi Covid-19 saat ini. Sensus  2020 menyebutkan, Generasi Z mencapai 27,94% dan Generasi Milenial sebanyak 25,87% dari total populasi, dimana kedua generasi ini merupakan penduduk usia produktif yang menjadi tumpuan percepatan pertumbuhan ekonomi. Namun, upaya memunculkan potensi eksportir baru khususnya dari kalangan muda, tidak bisa dilakukan secara instan.

Baca Juga: Presiden Melayat ke Rumah Duka Sabam Sirait

“Semua ini membutuhkan proses yang melibatkan komitmen, wawasan dan pengetahuan akademik yang baik, skill yang mumpuni, kemampuan teknologi informasi, negosiasi, creative thinking, inovasi, dan tentunya disiplin dari diri anda-anda sendiri sebagai pelaku utama,” tegas Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin ketika memberikan sambutan secara virtual Kuliah Ekspor Nasional pada Konferensi Ekspor Nasional 2021 Dari Sekolah Ekspor dari Kediaman Resmi Wapres, Jl. Diponegoro No.2, Jakarta Pusat, Kamis (30/09/2021).

Dalam acara yang mengusung tema ‘New Future of Export Indonesia’ tersebut, Wapres menekankan, selain mengenali ekosistem pendukung ekspor seperti standar dan prosedur ekspor, para eksportir harus dapat mengikuti tren yang sedang dibutuhkan oleh negara tujuan ekspor.

“Anda para generasi muda harus mampu melihat dan menangkap peluang dari dinamika dan perubahan tren ekspor di era pemulihan ekonomi saat ini,” pesan Wapres.

Pemulihan Ekonomi Global

Selanjutnya, Wapres menilai beberapa sektor akan lebih unggul pengembangannya hingga berkontribusi besar terhadap pemulihan ekonomi di masa yang akan datang.

READ  Presiden Minta Bansos Disalurkan Awal Januari untuk Ungkit Daya Beli Masyarakat

“Saya menilai sektor industri halal, sektor kesehatan (healthy life style), sektor makanan dan minuman (mamin), sektor konstruksi, dan sektor pertanian akan menjadi penopang utama pemulihan ekonomi global ke depan.

Khusus untuk sektor industri halal, Wapres mendorong generasi muda dan elemen sektor swasta, baik usaha berorientasi ekspor berskala besar, menengah, dan kecil, untuk secara cermat menggali sektor tersebut dengan memanfaatkan potensi lokal yang ada di Indonesia.

Melalui acara ini, Wapres berharap dapat mendorong semangat generasi muda untuk turut serta menumbuhkan ekonomi nasional melalui ekspor.

“Saya berharap, melalui sinergi dan kolaborasi antara dunia usaha dan akademisi di Sekolah Ekspor ini akan melahirkan semakin banyak eksportir baru dari Generasi Milenial dan Generasi Z untuk menciptakan sumber-sumber pertumbuhan ekonomi baru yang sangat dibutuhkan Indonesia saat ini,” harapnya.

Menutup sambutannya Wapres menyampaikan apresiasi atas kontribusi Sekolah Ekspor dalam meningkatkan literasi ekspor bagi generasi muda Indonesia.

“Saya menyampaikan terima kasih dan penghargaan kepada Yayasan Sekolah Ekspor Nasional dalam upaya mendorong dan memfasilitasi lahirnya para eksportir muda melalui berbagai pelatihan, sertifikasi, dan pendampingan untuk membuka peluang yang lebih besar bagi ekspor Indonesia,” pungkasnya.

Sementara itu, Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga memaparkan bahwa akumulasi kinerja ekspor di Indonesia dari Januari-Agustus 2021 mencapai surplus di atas 19,18 miliar Dolar AS. Menurutnya, angka tersebut naik signifikan dibanding tahun sebelumnya dan tertinggi semenjak 2011, meskipun di tengah pandemi Covid-19.

Dalam acara tersebut, Jeri juga memberikan apresiasi program Sekolah Ekspor yang dinisiasi oleh Handito Joewono. Ia berharap Sekolah Ekspor ini, dapat melahirkan eksportir-eksportir baru yang dapat ikut serta dalam meningkatkan ekspor Indonesia.

READ  Wapres: Berpikir Moderat Kunci Hadapi Tantangan Kehidupan Beragama

Pemerintah Menyambut Baik

“Kami dari Kementerian Perdagangan tentunya welcome dan menyambut baik apa yang bisa kami support kami siap, dan tentunya ini menjadi salah satu semangat juga bagi kita semua melihat ya perannya sekolah ekspor ini sebagai salah satu hal yang juga bisa meningkatkan ekspor dan tentunya berkontribusi terhadap neraca perdagangan kita yang surplus,” ucapnya.

Baca Juga: Pemprov Sumut Jalin Kerja Sama dengan USAID, Tekan Angka Kematian Ibu dan Bayi

Hadir puka sebagai narasumber dalam acara ini Plt. Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi Nizam, Direktur Utama BNI Royke Tumilaar, Duta Besar RI di Havana Nana Yuliana, Dewan Pengawas BPJS Tenaga Kerja Aditya Warman, Plt. Kepala Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal Mastuki, Ketua Umum GPEI (Gabungan Pengusaha Ekspor Indonesia) Benny Soetrisno, Direktur Utama PT. BKI (Biro Klasifikasi Indonesia) Rudijanto, Konjen RI di Hamburg Ardian Wicaksono, Perwakilan dari MUI Vivi Wahid, dan Kepala Sekolah Ekspor Handito Joewono, selaku penyelanggara acara.

Sebagai informasi, acara Konferensi Ekspor Nasional ini diselenggarakan selama tiga hari dimulai pada Kamis, 30 September 2021 hingga Sabtu, 2 Oktober 2021. Adapun  narasumber pada hari kedua dan ketiga antara lain: Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo, Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Koperasi dan UKM Teten Masduki, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono, Dirjen PEN Kementerian Perdagangan Didi Sumedi, Ketua Dewan Direktur LPEI (Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia) Daniel James Rompas, Wakil Ketua Umum Kadin Juan Permata, Ketua GAPMMI (Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia) Adhi Lukman, Ketum GP Jamu (Gabungan Pengusaha Jamu dan Obat Indonesia) Dwi Ranny Pertiwi Zarman.

Sementara Wapres didampingi oleh Kepala Sekretariat Wakil Presiden Mohamad Oemar. [Setwapres]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*